21/02/2021, 9:42 AM

Jelang New Normal, Disdikpora Siapkan Skema Pembelajaran

Baca Juga

Selipkan Narkoba di Nasi Jinggo, Made S Diciduk Petugas Lapas Kerobokan

MANGUPURA -- Seorang pengunjung Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Kerobokan berinisial I Made S dikabarkan harus berurusan dengan petugas...

Tetapkan 8 Tersangka, Kajari Astawa : Uang Sudah Sempat Dibagi-bagi, Ketahuan Ribut, Dikembalikan Lagi 

SINGARAJA -- Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Buleleng, resmi menetapkan delapan (8) tersangka dalam kasus dugaan penyimpangan bantuan dana hibah...

Terkuak! Motif Pembunuhan Sutarjana di Banjar, Lempog Sakit Hati Dimaki Kata Kasar

SINGARAJA -- Motif pembunuhan korban Kadek Sutarjana (53) akhirnya terkuak. Tersangka Ida Kade Suardana alias Lempog (39) mengaku sakit...

SINGARAJA, radardewata.com — Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Buleleng sedang merancang tiga skema untuk proses pembelajaran di era new normal. Skema untuk pembelajaran tahun ajaran 2020/2021 sesuai dengan edaran pemerintah pusat.

Plt Kepala Disdikpora Buleleng, Made Astika  mengatakan, tiga skema tersebut pertama proses pembelajaran dari rumah yang menerapkan sistem full daring. Skema kedua pembelajaran tatap muka atau menggunakan kombinasi skema daring dan tatap muka yang disiapkan sebagai skema ketiga.

Sedangkan, khusus pembejaran tatap muka wajib memperhatikan protocol kesehatan. Sekolah yang akan menerapkan proses pembelajaran tatap muka wajib berada di zona hijau atau zona aman Covid-19, dengan mengantongi izin dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid-19 Buleleng.

Setiap satuan pendidikan sebut Astika wajib memiliki daftar periksa kesiapan menghadapi new normal. Seperti menyiapkan tempat cuci tangan, penyiapan masker cadangan, thermogun. Yang tak kalah pentingnya adalah surat izin dari orangtua terkait pelaksanaan pembelajaran tatap muka.

“Kalau orang tua tidak setuju sekolah tidak boleh memaksakan, karena kita tahu bersama sampai saat ini tidak sedikit orang tua yang masih khawatir dan ragu anaknya sekolah kembali dengan interaksi dengan siswa lain dan guru di sekolahnya,” jelas Made Astika belum lama ini.

Disdikpora sebut Astika akan menyebarkan form yang diisi langsung oleh orang tua sebelum ada penetapan skema pembelajaran yang akan diterapkan nanti.

Namun jika skema pasti belum mendapatkan kepastian proses pembelajaran di tahun ajaran baru tetap akan terlaksana sesuai dengan kalender pendidikan dengan menerapkan skema sebelumnya.

“Kami harapkan seluruh satuan pendidikan belajar mengelola pendidikan secara daring dengan emmanfaatkan teknologi untuk kepentingan pendidikan,” tegas dia. Sedangkan untuk Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) masih dikaji kembali karena tak mungkin menggunakan sistem daring.

Terkait PPDB, Astika menyebut sebanyak 11.991 siswa tamatan Sekolah Dasar (SD) di Buleleng sudah terserap di 56 SMP Negeri dan sejumlah SMP Swasta. Bahkan sebanyak 11.237 orang atau 93,7 persen telah diterima di 56 SMP negeri di Buleleng. Sisanya 745 orang 6,3 persen ditampung di SMP swasta dan MTs dengan kapasitas yang tersedia.

“Estimasi kami di Disdik melihat data tahun-tahun sebelumnya rata-rata yang tertampung di sekolah swasta dan MTs 700-800 orang. Jadi pada 7 Juli mendatang baru dipastikan setelah pendaftaran tuntas,” pungkasnya.

Latest News

Selipkan Narkoba di Nasi Jinggo, Made S Diciduk Petugas Lapas Kerobokan

MANGUPURA -- Seorang pengunjung Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Kerobokan berinisial I Made S dikabarkan harus berurusan dengan petugas...

Tetapkan 8 Tersangka, Kajari Astawa : Uang Sudah Sempat Dibagi-bagi, Ketahuan Ribut, Dikembalikan Lagi 

SINGARAJA -- Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Buleleng, resmi menetapkan delapan (8) tersangka dalam kasus dugaan penyimpangan bantuan dana hibah Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Industri...

Terkuak! Motif Pembunuhan Sutarjana di Banjar, Lempog Sakit Hati Dimaki Kata Kasar

SINGARAJA -- Motif pembunuhan korban Kadek Sutarjana (53) akhirnya terkuak. Tersangka Ida Kade Suardana alias Lempog (39) mengaku sakit hati kepada korban. Tersangka tak...

Nyaris Dipolisikan, Pemilik Akun GS Minta Maaf ke Damkar Buleleng

SINGARAJA -- Pemilik akun facebook (fb) berinisial GS asal salah satu desa di Kecamatan Sawan, minta maaf terkait komentar miring terkesan melecehkan Dinas Pemadam...

Kecelakaan Beruntun di Temukus, 1 Mobil Terbakar

SINGARAJA -- Tiga (3) mobil terlibat kecelakaan beruntun di ruas jalan Seririt-Singaraja Kilometer 15.00, tepatnya di Banjar Dinas Pegayaman, Desa Temukus, Kecamatan Banjar pada...

More Articles Like This